Qi Xi, hari Valentine Cina

Qi Xi (bahasa Tionghoa: Mandarin Pinyin: jié;  arti harfiah Malam Ketujuh), kadangkala disebut Hari Valentine Cina, jatuh pada hari ketujuh dalam bulan ketujuh kalender Cina, maka demikianlah namanya. Berdasarkan tradisi, gadis muda memamerkan keterampilan seni mereka, terutama mengukir melon, pada hari ini dan meluahkan hajat agar bersuamikan pria yang baik. Nama-nama lain bagi pesta ini termasuk:

Cerita Si Sapi

Pada akhir musim panas, bintang Altair dan Vega tinggi menyinar di langit malam, dan orang Tionghoa menceritakan cerita rakyat berikut:

Niulang (bahasa Tionghoa: 牛郎pinyin: niú láng; arti harfiah gembala sapi, bintang Altair) bertemu dengan tujuh peri bersaudari yang sedang mandi dalam danau. Setelah ditimpa temannya yaitu si sapi, Niulang mencuri pakaian mereka dan menunggu apa yang terjadi berikutnya. Peri tersebut memilih yang termuda dan paling jelita antara mereka, yaitu Zhinu (Hanzi sederhana: 织女Hanzi tradisional: 織女pinyin: zhī nǚ, “gadis penenun”, bintang Vega) untuk mendapatkan kembali pakaian mereka. Maka ia melakukan tugasnya, tetapi karena dapat diintai dalam keadaan telanjang oleh Niulang, dia harus merestui lamaran pria tersebut. Zhinu terbukti menjadi seorang istri yang bagus, sedangkan Niulang seorang suami yang baik, maka berbahagialah mereka berdua bersama. Namun begitu, Dewi Kayangan (dalam beberapa versi, yaitu ibu dari Zhinu) murka setelah menemukan bahwa Zhinü telah menikahi manusia biasa. (dalam satu versi yang lain, Dewi tersebut memaksa peri-penenun tersebut kembali ke tugas lamanya untuk menenun awan berwarna-warni di angkasa karena dia tidak bisa melakukan tugas itu ketika menikah dengan manusia). Dewi tersebut melepaskan jepit rambutnya lalu mencakar sungai yang luas di angkasa untuk memisahkan kedua kekasih itu untuk selamanya (maka terbentuknya Bima Sakti yang memisahkan Altair dan Vega).

Zhinu terpaksa duduk di sebelah sungai dan menenun dengan rasa pilu, sementara Niulang merenunginya dari jauh dan menjaga kedua anaknya (yaitu bintang β dan γ Aquilae yang mengapit Altair).

Akan tetapi, setahun sekali semua burung murai di seluruh dunia mencurahkan rasa simpati kepada kedua kekasih itu dan terbang ke kayangan untuk membentuk sebuah jembatan (鵲橋, “jembatan murai”, Que Qiao) di atas bintang Deneb pada rasi Cygnus agar pasangan itu bersama lagi selama semalam, yaitu malam ketujuh dalam bulan ketujuh.

Tradisi

Pada malam Qi Xi, seulas hiasan Berangkai diletakkan di halaman rumah dan wanita yang belum atau sudah baru menikah dalam rumah tangga menghidangkan persembahan yang terdiri dari buah-buahan, bunga-bunga, teh dan bedak muka kepada Niulang dan Zhinu. Setelah persembahan itu, separuh bedak tersebut ditaburkan pada atap rumah dan separuh lagi dibagi antara wanita-wanita lain. Dipercaya bahwa dalam praktik ini wanita-wanita diabadikan dengan kecantikan bersama Zhinu.

Satu lagi tradisi adalah bagi gadis muda untuk melemparkan jarum jahitan kedalam sebuah mangkuk yang penuh diisi air di malam Qi Xi sebagai ujian keterampilan menyulam. Jika jarum itu terapung, adalah dipercaya bahwa gadis itu memang mahir menyulam.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s