Gu Qin, alat musik tradisional Tiongkok

Guqin atau qin, adalah alat musik tradisional Tiongkok yang bersenar tujuh. Alat musik ini termasuk kerabat dari keluarga kecapi, dan memiliki sejarah panjang di Tiongkok sekitar 5.000 tahun. Guqin memiliki arti budaya yang sangat luas, dan telah ditetapkan oleh UNESCO sebagai warisan budaya Tiongkok yang harus dilestarikan. Budayawan kuno dan pejabat menggunakan guqin untuk mengekspresikan keinginan mereka untuk memperbaiki diri, mengharmoniskan keluarga dan memberikan kebaikan bagi orang banyak, juga untuk menciptakan kedamaian bagi masyarakat[1].

Dengan lebih dari 1.000 teknik jari yang berbeda, guqin adalah salah satu instrumen yang paling rumit di dunia untuk dipelajari, dan membutuhkan dedikasi besar untuk menguasainya. Kelincahan tangan dibutuhkan untuk memetik, memilih, menggeser, mendorong, dan menggetarkan senar supaya dapat menghasilkan berbagai suara, dari air yang mengalir hingga ke nada keras dan cerah.

Suara Guqin sangat unik, kebanyakan orang Tiongkok musik guqin bisa membuat orang yang mendengar menjadi tenang dapat dapat dirasakan mendalam. Guqin bisa mengeluarkan suara berkarakteristik, suaranya juga dikenal sebagai “The Voice of Swire”, “nada langit dan bumi.

Guqin, mengandung konotasi budaya yang kaya dan mendalam, selama ribuan tahun telah menjadi objek sastrawan kuno. Guqin dimainkan dengan tenang, keadaan batin yang tenang pikiran akan menjadi satu. Alat musik ini tidak kalah jika dibandingkan dengan alat musik piano karena kualitas musik yang bisa menyesuaikan dengan alam, sangat menarik, sejalan dengan mengejar konsepsi artistik kebudayaan tradisional Tiongkok. Guqin mengajarkan tentang intrinsik dan moral yang bersifat halus, mengandung inti nspiritual tersembunyi budaya Tionghoa, mencerminkan kebajikan. Musik Guqin merupakan tonggak mendalam sejarah dan budaya seni di Tiongkok.

Alat musik Guqin mempunyai bentuk ramping, dan cembung ke atas. Panjang guqin biasanya sekitar empat meter, dengan kepala, leher, bahu, dan pinggang, dan ekor yang menyatu bagai sebuah keajaiban. Permukaan papan yang melengkung mewakili Surga, sementara bagian bawah yang datar mewakili Bumi. Secara tradisional, instrumen ini memiliki lima senar yang terbuat dari sutra, yang melambangkan lima unsur yaitu logam, kayu, air, api, dan bumi. Sedangkan dua senar tambahan pada dasarnya adalah bentuk guqin yang lebih modern. Namun senar sekarang biasanya terbuat dari baja.

sumber: dari beberapa sumber

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s